KARAKTERISTIK AKSEPTOR PENGGUNA ALAT KONTRASEPSI IUD DAN NON IUD

Maryatun .

Sari

Upaya pemerintah dalam meningkatkan program KB di Kabupaten Sukoharjo   mampu menekan tingkat fertilitas dari angka 4,3 pada tahun 1980 menjadi 1,5 pada tahun 2000. Keberhasilan ini perlu dicermati oleh karena sumbangan penurunan fertilitas berasal dari pemakaian metode kontrasepsi Non MKJP yang secara tidak langsung menunjukan angka droup out yang relatif tinggi. Program pemerintah dalam meningkatkan pemakaian metode kontrasepsi MKJP tidak memberikan hasil yang optimal terlihat dari peserta KB yang cenderung memilih metode kontrasepsi Non MKJP khususnya pada metode kontrasepsi suntik. Sebaliknya pada metode kontrasepsi MKJP  mengalami penurunan dalam waktu lima  tahun terakhir khususnya pada metode kontrasepsi IUD. Apakah hal tersebut dipengaruhi oleh faktor karakteristik dan persepsi ibu dalam pelayanan KB. Tujuan Penelitian: Mengetahui karakteristik akseptor pengguna metode kontrasepsi IUD dan Non IUD diwilayah kabupaten Sukoharjo. Karakteristik akseptor dalam penelitian ini adalah umur, paritas, tingkat pendidikan, demand/alasan KB, biaya pelayanan KB, kualitas pelayanan KB, akses pelayanan KB, persepsi metode kontrasepsi IUD dan dukungan suami terhadap pemakaian metode kontrasepsi IUD.

Metode Penelitian: Penelitian menggunakan data primer 2007. Design penelitian cross sectional terhadap 379 wanita berumur 20-49 tahun, kawin, mempunyai anak lebih atau sama dengan satu dan menggunakan metode kontrasepsi modern kurang dari satu tahun. Analisis data dengan univariat.

Hasil Penelitian: Dari hasil analisis penelitian ini terdapat beberapa hal yang dapat disimpulkan yaitu; 1) secara persentase ibu yang menggunakan metode kontrasepsi IUD lebih sedikit dibandingkan dengan ibu yang menggunakan metode kontrasepsi Non IUD

Kata Kunci : Pemakaian metode kontrasepsi  IUD, Keluarga Berencana

Teks Lengkap:

PDF

Article Metrics

Sari view : 101 times
PDF - 323 times

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.